Pages


WILUJENG SUMPING DI BLOG SIMKURING


Fungsi Kerja Otak Kanan dan Otak Kiri

Senin, 25 April 2011

Secara neurobiologis, otak manusia terdiri atas miliaran sel saraf atau neuron yang menyebar di keseluruhan otak manusia. Seperti yang dikemukakan oleh seorang neurolog, Gerald Edelman, pemenang hadiah nobel, dibutuhkan lebih dari 32 juta tahun untuk menghitung semua sinaps di dalam otak manusia dengan kecepatan satu sinaps per detik. Jika dipusatkan perhatian pada kemungkinan jumlah hubungan saraf di dalam otak, maka didapati jumlah yang sangat menakjubkan yaitu 10 diikuti sejuta angka nol. Setiap saraf otak itu saling berhubungan dan berkomunikasi melalui satu hubungan atau lebih (Restak, 2004:5). Walaupun demikian, setiap saraf yang ada dalam otak mempunyai tanggung jawab dan fungsi masing-masing. Misalnya, kegiatan membaca mengaktifkan area oksipital dan frontal. Mendengarkan musik dengan mata terpejam mengaktifkan area temporal, frontal dan serebelum. Di samping itu, secara garis besar, otak otak manusia terbagi atas kerja otak belahan otak kanan, tetapi aktifitas kerja kedua otak tersebut tidak terpisah. Aktivitas kedua otak itu saling menyatu dan juga saling membangun.

Seperti yang kita ketahui bahwa metode pembelajaran konvensional yang pada umumnya digunakan oleh pendidik dalam belajar bahasa cenderung menekankan pada pola kerja otak kiri, seperti latihan yang menitik beratkan pada rangsangan dengar (otak kiri) berupa latihan-latihan, pengulangan, kurang melibatkan proses pemecahan suatu masalah. Sementara itu, dengan kemajuan teknologi, anak-anak sekarang terfokus pada acara-acara yang disiarkan oleh televisi, sehingga yang lebih banyak melakukan aktivitas adalah belahan otak kanan. Oleh karena itulah, masalah pembelajaran menjadi tidak efektif.

B. Hubungan Otak dengan Bahasa

Otak memegang peranan yang sangat penting dalam berbahasa. Telah diutarakan sebelumnya bahwa saraf-saraf tertentu dalam otak berkaitan dengan fungsi berbahasa baik lisan maupun tulisan. Ini dapat dibuktikan bahwa terdapat gangguan berbahasa bagi orang yang mengalami kerusakan otak atau kecelakaan yang mengenai kepala, selain itu juga dilakukan eksperimen terhadap saraf-saraf di otak bagi orang yang sehat.

Saraf-saraf dalam otak berkaitan dengan fungsi berbahasa adalah daerah broca, daerah Wernicke, dan daerah korteks ujaran superior atau daerah motorsuplementer. Berdasarkan tiga daerah saraf tersebut dapat dikatakan bahwa terdapat bagian-bagian tertentu pada saraf-saraf di otak kiri manusia yang mempengaruhi manusia untuk menghasilkan ujaran untuk berbahasa dan berkomunikasi dengan sesama.

C. Fungsi Otak Kanan dan Otak Kiri

DePorter (2004:36) mengungkapkan bahwa proses berpikir otak kiri bersifat logis, sekuensial, linear, dan rasional. Otak kiri berdasarkan realitas mampu melakukan penafsiran abstrak dan simbolis. Cara berpikir sesuai untuk tugas-tugas teratur, ekspresi verbal, menulis, membaca, asosiasi audiotorial, menempatkan detail dan fakta, fonetik, serta simbolisme. Untuk belahan otak kanan cara berpikirnya bersifat acak, tidak teratur, intuitif, dan holistik. Cara berpikirnya sesuai dengan cara-cara untuk mengetahui yang bersifat nonverbal, seperti perasaan dan emosi, kesadaran yang berkenaan dengan perasaaan (merasakan kehadiran suatu benda atau orang, kesadaran spasial, pengenalan bentuk dan pola, musik, seni, kepekaan warna, kreativitas dan visualisasi.

Selanjutnya, Restak (2004:97) juga mengemukakan bahwa otak kiri berfungsi menjelaskan sesuati secara verbal atau tulisan. Belahan otak kiri cenderung memecah segala sesuatu ke dalam bagian-bagian dan lebih mengenali perbedaan dari pada menemukan kesamaan ciri. Di samping itu menurut Restak, belahan otak kiri memproses dunia dengan cara yang linear dan runut. Sebalinya, belahan otak kanan kurang mengandalkan kata-kata dan bahasa, belahan otak kanan lebih bisa melihat gambar secara keseluruhan dengan memperhatikan dan menggabungkan menjadi sebuah gambaran umum. Belahan otak kanan terlibat dalam proses penyetaraan yang melibatkan banyak operasi sekaligus. Hal yang sama tentang fungsi otak kiri juga dikemukakan oleh Maksan (1993:55) bahwa tugas-tugas kebahasaan dikoordinasikan oleh otak kiri.

Otak kiri berkaitan dengan akademik maka otak kanan berfungsi dalam hal perbedaan, angka, urutan, tulisan, bahasa, hitungan dan logika. Merupakan pusat otak yang dominan untuk berbahasa lisan dan tulisan. Berperan dalam proses berpikir yang logis, analitis, linier dan bertindak yang rasional. Daya ingat otak kiri bersifat jangka pendek (short term memory). Bila terjadi kerusakan pada otak kiri maka akan terjadi gangguan dalam hal fungsi berbicara, berbahasa dan matematika. Otak kanan berfungsi dalam hal persamaan, khayalan, kreativitas, bentuk atau ruang, emosi, musik dan warna. Daya ingat otak kanan bersifat panjang (long term memory). Bila terjadi kerusakan otak kanan misalnya pada penyakit stroke atau tumor otak, maka fungsi otak yang terganggu adalah kemampuan visual dan emosi. Para ahli banyak yang mengatakan otak kiri sebagai pengendali IQ (Intelligence Quotient), sementara otak kanan memegang peranan penting bagi perkembangan EQ (Freed 1997 dalam Soepalarto http://ykai.net/index/php).

D. Bagaimana Kedua Belahan Otak Bekerja

Setiap belahan otak, baik otak kiri maupun otak kanan pada hakikatnya mempunyai mempunyai tanggung jawab dan fungsi masing-masing. Misalnya, Otak kiri berkaitan dengan akademik, seperti perbedaan, angka, urutan, tulisan, bahasa, hitungan dan logika, sedangkan Otak kanan berfungsi dalam hal persamaan, khayalan, kreativitas, bentuk atau ruang, emosi, musik dan warna. Namun, aktifitas kerja kedua otak tersebut tidak terpisah. Aktivitas kedua otak itu saling menyatu dan juga saling membangun.

Sebagai contoh, ketika melihat beberapa pohon dengan dedaunannya yang berguguran, tanah yang kering, dan cuaca yang teramat panas. Kita akan memerikan, menganalisis, dan menggeneralisasikan semua hal tersebut dengan belahan otak kanan. Setelah hal tersebut dilakukan oleh otak kanan, maka belahan otak kirilah kemudian yang mengkomunikasikannya secara verbal. Misalnya, ketika kita berkata, “dedaunan itu banyak berguguran, tanah yang disekitarnya kering, dan ternyata sekarang adalah musim kemarau”. Belahan otak kirilah yang bertanggung jawab terhadap pengolahan bahasa dan mengutarakan konsep-konsep yang ada dalam persepsi seseorang. Namun, semua merupakan hasil dari penggeneralisasian yang dilakukan oleh belahan otak kanan. (Restak, 2004:97)

Dengan contoh di atas, dapat disimpulkan sebenarnya dalam setiap aktivitas otak yang dilakukan oleh manusia selalu melibatkan dua fungsi otak, yaitu belahan otak kiri dan belahan otak kanan. Otak kiri untuk melakukan pemikiran, persepsi, sedangkan otak kanan untuk memberikan gambaran secara visual. Jika seseorang hanya mengaktifkan salah satu belahan otaknya dalam beberapa aktivitas, terjadi ketidakseimbangan fungsi kerja otak pada manusia, maka orang tersebut akan mudah menghadapi kesulitan terutama kesehatan mental yang kurang baik. Seperti yang dikemukakan DePorter (2004: 38), “Sesungguhnya, jika Anda termasuk kategori otak kiri dan Anda tidak melakukan upaya tertentu memasukkan beberapa aktivitas otak kanan dalam hidup Anda, ketidakseimbangan yang dihasilkan dapat mengakibatkan Anda stressdan juga kesehatan mental dan fisik yang buruk.”

Berdasarkan penjelasan-penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa pentingnya menyeimbangkan fungsi kedua belah otak dalam melakukan aktivitas yang memang membutuhkan kerja otak, sehingga tercapai tujuan yang optimal.

E. Alternatif yang Dapat Dilakukan untuk Menyimbangkan Otak kanan dan Otak Kiri dalam Pembelajaran Membaca

Guru dalam melaksanakan pembelajaran di sekolah hendaknya mengetahui dan memahami bahwa pentingnya memanfatkan kedua belah otak untuk belajar. Belajar jadi mudah jika guru dapat menyeimbangkan kedua fungsi otak dalam proses pembelajaran. Otak kanan sebagai kreativitas dan imajinasi dan juga merupakan faktor nonkebahasaan dapat memberikan ide bagi otak kiri dalam melahirkan kata-kata dan bahasa.

Kreativitas dan imaginasi sangatlah penting dalam proses pembelajaran bahasa. Kreatifitas dan imajinasi perlu dikembangkan. Jika kreatifitas dikembangkan dalam proses pembelajaran, maka pembelajaran akan menjadi suatu proses yang menyenangkan bagi siswa. Implikasinya pada diri siswa akan terbentuk pola pembelajaran yang kreatif dan tidak tergantung pada orang lain. Ini akan menjadikan siswa lebih siap dan mampu menyesuaikan diri dengan segala perubahan dan tuntutan yang terjadi dalam lingkungannya.

a. Belajar Membaca ( Dianne Alexander dalam Chaer, 2003: 138-139)

1) Membaca dengan runtut dari samping kiri ke samping kanan halaman dengan bantuan jari tangan yang digunakan untuk mengikuti baris demi baris kalimat tersebut. Langkah ini sepenuhnya bergantung pada koordinasi mata, jari, dan otak.

Catt: Jari yang digunakan untuk menunjuk tersebut bukan untuk menunjuk kata demi kata karena akan memperlambat seseorang untuk membaca, tetapi jari digunakan untuk menuntun mata secara cepat saat membaca bacaan (DePorter, 2004: 252-253)

2) Kegiatan membaca tidak dilakukan secara terus menerus, selingi dengan melakukan aktivitas lain agar dapat mengistirahatkan kerja otak kiri. Ketika otak kiri beristirahat, otak kanan melaksanakan fungsinya dengan mengingat informasi apa yang dapat diinterpretasikannya, karena otak kanan mempunyai fungsi kerja secara holistik. Di samping itu bahasa, simbol, dan warna dapat diingat baik oleh otak kanan.

3) Kegiatan diakhiri dengan mengaktifkan fungsi otak kiri, yaitu melakukan analisis logika dan runtutan peristiwa melalui bahasa tulis atau lisan.

b. Memanfaatkan Imajinasi Ketika Membaca (Michael Michalko dalam Hernowo, 2005:83-93)

Kegiatan berimajinasi adalah kegiatan dengan menggunakan media visual, media visual yang digunakan bukanlah dalam bentuk konkret, tetapi kita membayangkan atau menggambarkannya dalam suatu kegiatan membaca. Seperti kita ketahui bahwa kegiatan berimajinasi merupakan salah fungsi kerja dari otak kanan manusia. Berimajinasi dapat dilakukan dalam membantu otak kiri melaksanakan fungsi verbalnya yaitu melakukan kegiatan membaca. Kegiatan berimajinasi ketika membaca dapat dilakukan dengan tahap-tahap berikut:

1) Ketika mulai membaca, bayangkan diri terlibat dalam setiap kata dan makna yang diciptakan oleh penulis, dengan maksud pembaca dapat menghayati setiap detail pengalaman penulis yang dijabarkan dalam kata-kata yang terbatas.

2) Gunakan imajinasi ketika memaknai kalimat-kalimat yang memerlukan penggambaran atau visualisasi. Ini diperlukan ketika membaca buku yang di dalamnya hanya berisi teks dan tidak diikuti oleh gambar-gambar yang membantu pemahaman.

Dengan menggunakan imajinasi ketika membaca, si pembaca dapat mengefektifkan kegiatan membaca, terutama dalam memaknai gagasan yang dikemukakan oleh penulis.

c. Teknik Membaca Ka-ki Quantum Learning (Hernowo, 2005: 169-167)

Gambar di atas diilhami dari buku Quantum Learning-Bobbi DePorter dan Mike Hernacki-pada subbab ”menulis dengan Penuh Percaya Diri” dan oleh Hernowo diubah dan disesuaikan dengan Teknik Membaca Ka-ki Quantum Learning. Teknik membaca Ka-ki merupakan teknik membaca dengan memanfaatkan belahan otak kanan dan belahan otak kiri.

Gambar ini menjelaskan bahwa dalam melakukan kegiatan membaca si pembaca dapat/perlu memfungsikan kedua belahan otaknya yaitu belahan otak kiri dan belahan otak kanan. Belahan Otak kiri adalah belahan yang dominan dalam melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan membaca, sedangkan otak kanan adalah aktivitas yang dapat menimbulkan rangsangan terhadap otak kiri dalam melaksanakan aktivitas dalam membaca. Untuk mencapai tingkat pemahaman membaca yang baik dan optimal menurut Hernowo perlunya menyeimbangkan kedua belahan otak tersebut. Jadi, bagaimana cara mengoptimalkan aktivitas membaca? Yaitu dengan memanfaatkan fungsi-fungsi yang ada dii belahan otak kanan, seperti semangat, spontanitas, emosi, warna, imajinasi, gairah, ada unsur baru, dan kegembiraan.

d. Membaca dengan Menggunakan Peta-Pikiran Toni Buzan, 2007: 60-61)

Seperti yang dikemukakan oleh Buzan bahwa sistem pendidikan modern memiliki kecenderungan untuk lebih memilih keterampilan-keterampilan “otak kiri”-matematika, bahasa, dan ilmu pengetahuan-daripada seni, musik, dan pengajaran keterampilan berpikir, terutama keterampilan berpikir kreatif. Selanjutnya, Buzan mengatakan jika hanya salah satu sisi otak saja yang digunakan, maka akan membatasi cara berpikir sinergis otak yang pada hakekatnya selalu saling bekerja sama dalam mengirim pesan ke seluruh anggota tubuh. (Buzan, 2007: 50,59)

Agar fungsi seluruh otak menjadi sinergis perlunya memfungsikan kedua sisi otak sebesar-besarnya dengan salah satu cara menggunkan Peta-Pikiran (Mind Map). Peta-Pikiran melibatkan kedua sisi otak, karena Peta-Pikiran menggunakan gambar, warna, dan imajinasi (fungsi belahan otak kanan) bersamaan dengan angka, kata, dan logika (Fungsi belahan otak kiri). Hal yang berkaitan dengan penggunaan Peta-Pikiran dalam kaitannya dengan membaca adalah Peta-Pikiran dapat membantu pembaca dalam mengefektifkan pemahaman, terutama dengan memetakan pemahamannya terhadap apa yang dibaca dan dan juga dapat mengafektifkan kegiatan membaca itu sendiri.

F. Kesimpulan

Otak memegang peranan yang sangat penting dalam berbahasa dan dalam kaitannya dengan bahasa ini otak manusia terbagi atas dua bagian yaitu belahan otak kiri yang bersifat kebahasaan dan belahan otak kanan yang berhubungan dengan nonkebahasaan. Otak kanan yang bukan berfungsi sebagai kebahasaan, tetapi belahan otak kanan ini mempunyai hubungan dengan bagaimana otak kiri melahirkan bahasa. Maka untuk mencapai pembelajaran membaca yang optimal, guru perlu menggunakan dan menyeimbangkan kedua fungsi belahan otak manusia.

0 komentar:

Poskan Komentar